Tag Archives: presiden iran

Mengenal Lebih Jauh 4 Calon Presiden Iran

Pemilu di Iran sudah selesai dan menetapkan Ebrahim Raisi sebagai presiden baru Iran. Walaupun pemilu telah selesai banyak hal yang terjadi dan sempat menimbulkan konflik. Pemilu yang diikuti oleh 4 calon tersebut dianggap sia-sia. Bahkan banyak warga yang memilih untuk boikot atau tidak memilih dalam pemilu tersebut. Sebelum membahas tersebut, mari kita mundur jauh terlebih dahulu untuk mengenal lebih dalam 4 calon presiden Iran tersebut.

1. Ebrahim raisi

Iranian President Ebrahim Raisi looks on during a meeting with Russian President in Moscow on January 19, 2022. (Photo by Pavel BEDNYAKOV / SPUTNIK / AFP)

Pertama, ada Presiden terpilih saat ini Ebrahim Raisi. Sebelum menjadi presiden, dia adalah Ketua Hakim yang ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi Iran. Itulah mengapa dia  menikmati banyak dukungan luas dari politisi  konservatif dan garis keras yang telah memimpin jajak pendapat secara signifikan.

Seperti Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, Ebrahim Raisi juga mengenakan sorban hitam, menunjukkan bahwa dia adalah seorang Sayyid (keturunan Nabi Muhammad). Imam berusia 60 tahun ini dianggap sebagai kandidat yang paling mungkin untuk menggantikan Khamenei, yang berusia 82 tahun ketika dia meninggal. 

Raisi dibesarkan di sebuah kota di bagian timur laut Mashad, sebuah pusat keagamaan penting bagi Muslim Syiah. Imam Syiah kedelapan, Imam Reza, dimakamkan di sini.  Ia menghadiri Seminari Teologi Com dan belajar dengan beberapa cendekiawan utama Iran. Pendidikannya kontroversial, ia memegang gelar PhD di bidang hukum, dan menyangkal bahwa hanya ada enam kelas pendidikan formal. 

Setelah Revolusi Islam pada tahun 1979, Raisi bergabung dengan Kantor Kejaksaan Umum Masjid Soleiman di barat daya Iran, kemudian menjadi jaksa di beberapa yurisdiksi, dan kemudian diangkat menjadi Hakim Agung. Dia pindah ke ibukota, Teheran, pada tahun 1985 setelah ditunjuk sebagai wakil jaksa.

Dia  memainkan peran dalam eksekusi massal tahanan politik. Tetapi dia tidak pernah dibahas sebagai argumen. Dalam tiga tahun ke depan, ia memimpin Jaksa Penuntut Teheran, Kepala Institut Umum Inspeksi, Pengacara, Pastor Kursus Khusus, dan Wakil Ketua. 

Pada bulan Maret 2016, Pemimpin Tertinggi menunjuk Raishi sebagai kepala Astan-e Quds Razavi, tempat suci Imam Reza yang berpengaruhi. Dengan menjalankan Bonyad terbesar di Iran, atau salah satu badan amal, Raishi mengelola aset bernilai miliaran dolar dan memperkuat posisinya di antara para imam Mashad dan elit bisnis. 

Raishi gagal dalam pemilihan presiden 2017 dengan hanya 38% suara, atau kurang dari 16 juta suara melawan Presiden Hassan Rouhani. negara. 

Raishi menyebut dirinya “saingan korupsi, inefisiensi, aristokrat” dan mengatakan dia akan mendukung perdagangan nuklir sebagai perjanjian nasional, tetapi percaya bahwa pemerintah “kuat” diperlukan untuk membimbingnya ke arah yang benar.

2. Abdul Naser Hemmati

Calon kedua yang juga merupakan seorang pesaing kuat Ebrahim Raisi ialah, Moderat Abdel Nasser Hemati. Ia menggambarkan dirinya sebagai seorang realis. 

Pada tahun 2018, tak lama setelah Presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir dan mulai menjatuhkan sanksi tegas, ia menjabat sebagai Gubernur Bank Sentral Iran selama periode gejolak, yang akhirnya melibatkan seluruh ekonomi Iran. 

Saat berumur 64 tahun ia dipecat dari jabatan sebagai Gubernur Bank Sentral Iran oleh Rouhani  karena mencalonkan diri sebagai presiden awal bulan ini. Lawan-lawannya dalam pemilu menggambarkan dia sebagai salah satu orang di balik  ekonomi yang buruk saat ini.

Sebagai seorang mantan jurnalis  televisi negara dan veteran sektor perbankan dan asuransi Iran, ia telah mencoba menentang beberapa janji yang dibuat oleh para kandidat. Ia  mengatakan bahwa janji-janji kandidat lain itu tidak dapat dilakukan karena negara terus memerangi sanksi dan pemerintah menjalankan defisit anggaran besar-besaran. Namun, ia sendiri berjanji untuk secara signifikan meningkatkan pembayaran tunai bulanan untuk rumah tangga berpenghasilan rendah dan membawa inflasi kembali ke  satu digit. 

Setelah Pemimpin Agungi menyatakan bahwa kebijakan luar negeri bukanlah “prioritas nasional,” Hemati justru sangat mendukung pemulihan kesepakatan nuklir dan pencabutan sanksi dalam siklus pemilihan di mana masalah tindak lanjut jarang disebutkan.  Dia juga mengisyaratkan keterbukaannya untuk bertemu dengan Presiden AS Joe Biden jika pertemuan seperti itu berada dalam posisi Iran.

3. Mohsen Rezaei

Mohsen Rezai adalah calon presiden yang ketiga. Dia cukup unik karena dijuluki “kandidat abadi”. Julukan tersebut muncul karena selama bertahun-tahun mencoba menjadi presiden dan selalu gagal. Mohsen Rezaei sendiri telah dan masih memimpin Dewan Kemanfaatan sejak 1997.

Politisi garis keras dan tokoh militer Mohsen Rezaei. lahir dari keluarga Bakhtiyari yang religius dan juga veteran perang dengan Irak. Rezaei bergabung dengan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) yang saat itu baru saja dibentuk. Ia dipercaya untuk menjadi kepala intelijen angkatan bersenjata baru tersebut.  Ia juga turut berperan penting dalam memperluas kekuatan elit di Iran.

Pada tahun 1981, Rezaei ditunjuk untuk naik jabatan oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ruhollah Khomeini sebagai panglima tertinggi IRGC. Ia berhasil mempertahankan posisi tersebut selama 16 tahun lamanya.

Pria  berusia 66 tahun itu juga termasuk di antara mereka yang selama bertahun-tahun menolak penerapan undang-undang untuk memenuhi FATF, dengan mengatakan UU itu akan merugikan negara dan mencegah Iran menghindari sanksi AS.

Rezaei, sangat menentang negara Amerika termasuk keputusannya. Terlihat dari ia yang sebelumnya telah menyarankan untuk menyandera warga AS untuk tebusan, juga merupakan penentang kesepakatan nuklir dan telah mendukung pembatalan sanksi “untuk membuat musuh menyesal” yang dijatuhkan kepada Iran.

Saat orasi, ia telah berjanji untuk meningkatkan mata uang nasional yang sedang sakit, mengidentifikasi dan mengalikan puluhan miliar dolar dari anggaran yang dibelanjakan, meningkatkan subsidi tunai sepuluh kali lipat, dan banyak melibatkan pemuda, wanita, dan orang-orang Iran yang terpinggirkan dalam rencananya untuk masa depan. Walaupun terdengar bagus, namun janjinya tersebut dianggap mustahil terwujud dan juga ditentang oleh calon presiden kedua Abdul Naser Hemmati.

4. Amir Hossein Ghazizadeh Hashemi

Kandidat lain yang terakhir dengan hasil jajak pendapatnya mendapatkan jumlah suara yang sangat rendah, Amir Hossein Ghazizadeh Hashemi adalah kandidat presiden termuda di usia 50 tahun. Ia kurang mendapat kepercayaan dari rakyat iran terlihat dari jajak suara yang ia dapatkan sangat rendah.

Sebelum mencalonkan diri sebagai presiden, dia adalah anggota parlemen lama dan ahli THT (spesialis telinga, hidung, tenggorokan). Ia seorang konservatif yang berasal dari Fariman di Khorasan Razavi, dan telah menjadi wakil rakyat Masyhad di parlemen Iran selama empat periode berturut-turut.

Ghazizadeh adalah wakil ketua parlemen untuk kelompok garis keras Mohammad Bagher Ghalibaf pada tahun pertama parlemen saat ini. Ia sudah berkuasa di tengah meluasnya diskualifikasi para reformis dan jumlah pemilih yang rendah pada Februari 2020. Dia digantikan awal bulan ini dan sekarang menjadi anggota parlemen setelah kalah dari pemilihan presiden.

Ghazizadeh, sepupu mantan Menteri Kesehatan Hassan Ghazizadeh Hashemi dan anggota parlemen saat ini Ehsan Ghazizadeh Hashemi. Saat orasi calon presiden ia menyatakan berjanji untuk membentuk pemerintahan muda agar dapatĀ  memandu revolusi dalam fase kedua seperti yang diarahkan oleh pemimpin tertinggi. Hal inilah yang justru membuat rakyat kurang percaya padanya. Terbukti, ia juga kalah telak dalam pemungutan suara dengan perolehan suara terendah di antara kandidat lain.\

Terlihat jelas bukan dari 4 kandidat calon presiden tersebut, hanya Ebrahim Raisi yang dominan. Hal inilah yang membuat pemilu di Iran sempat tidak kondusif. Pemilu ini dianggap percuma dilakukan. Ya, apapun itu, Ebrahim Raisi sudah terpilih dan semoga ia dapat menjalankan tugasnya dengan baik!